Prinsip Kecanduan Taruhan Agen Judi Bola

Zaman yang akan datang telah membawa banyak kecanduan patologis baru, salah satunya kecanduan judi. Judi patologis dianugerahkan dengan posisi penyakit dari American Psychiatric Association pada 1980-an. Robert L. Custer, M.D., adalah pelopor dalam bidang perjudian bermasalah ini.

Laki-laki dan perempuan yang menjadi korban ketergantungan ini cenderung menjadi orang-orang yang memperoleh penghasilan melalui blackjack, blackjack, poker atau kegiatan permainan lainnya. Mereka benar-benar pemain ahli yang mengunjungi kasino tidak hanya untuk bersenang-senang, tetapi untuk menggunakan keterampilan dan penghasilan mereka.

Berdasarkan cara mereka mengambil bagian dan kekuatan pendorong di belakangnya, pemain dapat dikategorikan. Misalnya, meskipun penjudi profesional mahir dan hebat dalam permainan mereka, penjudi biasa hanya bermain untuk hiburan.

Gejala ketergantungan judi biasanya sulit dikenali. Karena gangguan ini berbeda dari ketergantungan terkait zat lain seperti alkohol atau penyalahgunaan obat, indikasi dengan penyakit ini tidak kentara. Metode potensial terdekat dalam indikator dengan ketergantungan ini dapat dinyatakan melaluiĀ  Agen judi bola “Model Beberapa Fase Custer”. Berdasarkan modelnya, kecanduan taruhan dapat dicirikan oleh tiga tahap: fase kemenangan, periode kekalahan, dan siklus keputusasaan.

Pada tahap kemenangan, penjudi kompulsif senang dan senang dengan penghasilan khusus ini dan mungkin tidak mau berhenti bertaruh. Oleh karena itu, para penggila biasanya meningkatkan keseriusan bermain game. Namun, kehilangan 50% dari perjudian lainnya, kemenangan beruntunnya masih berumur pendek. Namun, kerugian berulang tidak menghalangi dia karena dia ingin mendapatkan kembali dan menerima kembali uangnya. Penjudi yang kecanduan mengalami tekanan finansial, kurang tidur, dan kelelahan psikologis dalam fase ini. Mereka menghadapi masalah di depan. Orang tersebut juga cenderung meminjam uang dalam jumlah besar atau mendapatkan skema pembuatan uang. Sementara pemain terus mengelola pengurangan setiap hari, ia juga merasa sulit untuk menghindari taruhan. Penjudi kompulsif dapat menggunakan cara apa pun untuk meningkatkan dana untuk obsesi mereka sendiri. Mereka menjadi putus asa, dengan hutang mereka sendiri menjadi tidak terkendali. Kehilangan tugas, perjuangan dengan teman dan keluarga, melakukan pelanggaran atau kecenderungan bunuh diri menentukan fase tertentu.

Soal mengapa seseorang berjudi, tidak bisa dijawab dengan istilah yang tegas. Salah satu alasan yang menonjol adalah bahwa kesejahteraan mental penjudi. Bagi sebagian orang, perjudian berfungsi sebagai jalan keluar dari kehidupan mereka. Seorang penjudi kompulsif memainkan tendangan. Dia hanya tidak bisa menjauh darinya. Banyak peneliti juga mengaitkan ketersediaan kasino yang mudah. Pemerintah federal dan dana loterenya juga diperebutkan secara luas.

Program dan pusat pengobatan ada untuk menangani penyakit khusus ini. Pengobatan dan konseling secara teratur adalah teknik yang ampuh dan banyak digunakan untuk menyembuhkan penyakit khusus ini. Berbagai kelompok layanan juga telah dikonsumsi, di mana sebenarnya para pecandu berbicara tentang pengalaman mereka dan saling menguatkan keinginan untuk berhenti bermain game. Banyak kelas yang mendanai program semacam itu termasuk lotere negara bagian dan kasino. Banyak kasino memberikan tekanan pada taruhan yang bertanggung jawab dan juga telah mengambil langkah-langkah untuk membuat orang sadar tentang ketergantungannya.

Namun langkah pertama, sebelum melakukan terapi pun adalah mengakui penyakit ini. Dengan gejala dan efek yang sangat kecil, kecanduan ini sulit ditangkap dan diakui. Oleh karena itu sangat membantu untuk mengetahui untuk bertindak dengan bijaksana.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.